Presseerklaerung

Keberlanjutan Perdamaian Aceh

Watch Indonesia!, Berlin, 03 Juli 2009

’Keberlanjutan Perdamaian Aceh’: dengan tema ini Watch Indonesia! mengadakan sebuah acara yang berupa aksi damai didepan Brandenburger Tor, sebuah pintu gerbang kuno yang bersejarah tinggi di pusat ibukota Berlin, hari Sabtu, tanggal 4 Juli 2009. Beberapa masyarakat Aceh yang berdomisili di Eropa, akan menghadiri acara aksi damai tersebut. Watch Indonesia! ingin menggalang dukungan dari dunia international yang telah terlibat terhadap rekonstruksi sesudah Tsunami, dan secara langsung maupun tidak langsung terhadap proses perdamaian Aceh, untuk tetap berkomitmen mendukung dan menjaga sehingga tercapainya perdamaian abadi di Aceh.

Aceh menggalami masa DOM dan perang selama 33 tahun. Baru sesudah bencana Tsunami (tanggal 26 Desember 2004), proses perdamaian dapat dimulai dengan perjanjian perdamaian (MoU, Memorandum of Understanding di Helsinki tanggal 15. Agustus 2005). Tetapi perdamaian di Aceh yang telah berlangsung empat tahun belum stabil, disebabkan oleh ketidakimplementasian MoU secara penuh. Fase Rekonstruksi akan berakhir tahun ini, dan ada kecenderungan bahwa dunia international kehilangan semangat. Perdamaian masih sangat membutuhkan perhatian khusus dan evaluasi dari semua pihak, untuk memastikan tidak akan terjadinya lagi konflik bersenjata di Aceh. Ketiga calon presiden pemilu tanggal 8 Juli belum mampu menjamin perdamaian akan terkelanjut.

Marianne Klute dari Watch Indonesia! berkata: „Pelanggaran Hak Asasi Manusia yang telah terjadi saat masa DOM dan perang di Aceh tidak akan dilupakan. Perdamaian membutuhkan keadilan, dan tidak akan ada perdamaian berkelanjutan tanpa proses rekonsiliasi. MoU harus diimplementasikan secara penuh. Dunia internasional punya kewajiban untuk tetap mendukung proses perdamaian di Aceh.“

Khairul Fajri Yahya, perwakilan WAA (World Achehnese Association) di Jerman, berkata: „Penggalangan dukungan dari semua pihak demi terimplementasikanya setiap butir MoU yang telah di tanda-tangani oleh GAM dan RI sehingga dapat terciptanya perdamaian abadi di Aceh. Kami menuntut siapapun presiden Indonesia yang akan terpilih pada 8 Juli mendatang untuk dapat mewujudkan Perdamaian yang adil dan berkelanjutan.“

Aksi perdamaian akan diselenggarakan tanggal 4 Juli 2009 jam 11.00 s/d 13.00 didepan Brandenburger Tor, Berlin, Jerman

Foto-Bersama-di-depan-Brandenburger-Tor-Jerman_Sabtu-04-July-2009-Foto-Iwan-WAA

Kontak:

Marianne Klute, Watch Indonesia! +49 30 69817938
Khairul Fajri Yahya, World Achenese Association +49 176 27689452

Print Friendly, PDF & Email

Tags: , , , ,


Share
UA-74856012-1