Komunitas LGBT Tak Diperhatikan, Lola Amaria Curhat di Berlin

Rakyat Merdeka Online (rmol.co), 11 Desember 2014

http://m.rmol.co/news.php?id=183103   

Laporan: Adit Wahyudianto

RakyatMerdekaRMOL. Walau sudah banyak kemajuan dalam perlindungan warga negara, Pemerintah Indonesia dirasa masih kurang memberikan perhatian kongkret terhadap komunitas LGBT (Lesbian Gay Biseksual Transgender). Hal ini disampaikan oleh sineas Lola Amaria, dalam pidatonya di depan para peserta Konferensi Internasional tentang LGBT dalam rangka peringatan Hari Hak Asasi Manusia Sedunia di Berlin tanggal 10-14 Desember 2014.

“Perlindungan harus kongkret. Saya melihat kasus penyerbuan sekelompok orang yang berbeda pandangan kepada pertemuan komunitas LGBT seperti yang terjadi di Yogyakarta, Surabaya dan Jakarta beberapa waktu yang lalu terkesan dibiarkan. Polisi ada di lokasi tapi tidak bertindak terhadap penyerbu,” ungkap Lola mencontohkan kasus penyerangan terhadap komunitas LGBT.

lolaMenurut Lola, sikap agresif seperti ini bisa berkembang dan mengganggu aspek kehidupan masyarakat yang lain, termasuk kesenian.

“Bisa-bisa filmmaker akan takut membuat film tentang LGBT karena ancaman yang sama. Mereka dengan kekerasan bisa memaksa film itu diturunkan dari bioskop. Ini ancaman terhadap kebebasan berkesenian,” khawatir perempuan yang memiliki hobi diving ini.

Lola berharap pemerintahan Jokowi-JK ini lebih memiliki ketegasan dan sikap intoleransi yang tinggi terhadap bentuk-bentuk kekerasan yang bisa membahayakan kebebasan.

“Ini momentum kuat bagi pemerintah untuk mewujudkan harapan-harapan masyarakat termasuk menjaga kebebasan dan memberikan perlindungan kepada semua lapisan,” ujarnya mengakhiri pidatonya.

Konferensi yang diselenggarakan oleh Watch Indonesia! dan berlangsung di 3 kota yaitu Berlin, Hamburg dan Koln ini juga akan memutar film ‘Sanubari Jakarta’ karya Lola Amaria dkk. Beberapa pembicara lain yang ikut serta adalah Earenya Guerra (Watch Indonesia!), Dr. Theodor Rathgeber (Forum Human Right Jerman), Vika Kirchenbauer (Artis dan Filmmaker) dan Alex Flor. Selain Lola Amaria, pembicara dari Indonesia yang hadir adalah Dr. Dede Oetomo, akademisi sekaligus aktivis dan pendiri GaYa Nusantara di Surabaya. [did]

Print Friendly, PDF & Email

Tags: , , , , , ,


Share
UA-74856012-1